Traveler berperut Ndeso

Setiap orang pasti punya tantangan terbesar saat traveling. Bisa dari faktor penginapan, transportasi atau lainnya. Buat saya kedua hal itu bukanlah masalah, saya bisa tinggal di hostel atau budget hotel dengan fasilitas pas – pasan dan berlokasi di luar kota, saya bisa naik kereta semalaman suntuk tanpa AC, berdesak – desakan dengan penumpang lain atau naik bis antar kota tanpa AC yang mungkin buat banyak orang adalah satu tantangan sendiri. Well, buat saya tantangan terbesar saya saat traveling adalah karena saya ini traveler yang berperut dan berlidah Ndeso. Bener2 Ndeso sejati, kalo dibuat skala 1 – 10, saya ada di angka 1!

Ga tau kenapa saya itu sama sekali ngga berselera untuk menyantap masakan asing, lidah dan perut saya hanya berkompromi dengan masakan nusantara. Kalopun ada masakan asing yg saya suka, itu amatlah sangat terbatas. Mungkin saya cuma suka nasi lemak Malaysia, Chicken Tandoori ala India, atau Fish n Chips ala UK. Sebagai contoh ke ndesoan saya adalah saya bahkan ngga suka makan Burger dan pizza yg merupakan masakan asing terpopuler didunia.

Menyadari kendesoan saya itulah, saya suka membawa makanan indonesia yg bisa tahan lama, seperti rendang atau abon. So saya tinggal beli nasi putihnya aja di lokasi tujuan. Waktu saya traveling ke Bangkok dan Phuket pada tahun 2009, setiap hari saya beli nasi putih di restoran India. Penjaga resto itu sampai hapal sama saya hehe. Waktu saya dan partner bisnis saya traveling ke Shanghai dan Beijing di tahun 2012, hampir setiap hari kita pesen nasi putih ke restoran hotel. Rada ironis juga, nginep di hotel Bintang 4 di kawasan bisnis kota Shanghai, tapi setiap order room services ko ya cuma nasi putih tok! Rasanya nikmat sekali makan rendang bekal dari negeri sendiri dengan nasi putih hangat di negeri orang hehe.

Adakalanya saya juga ngga bawa makanan Indo dan ini cukup merepotkan. Andalan saya ya cuma cari fast food aja, kaya Mek Di atau KFC. Waktu seminggu traveling ke Barcelona di tahun 2011 lalu, pagi+siang+malem saya makan di KFC atau Mek Di. Sempat merasa bosan sih, tapi mau gimana lagi? Karena selain murah, cuma itu yg saya suka hehe.  Waktu sy traveling ke Kolkata, hampir tiap saat saya cuma makan chicken tandoori, ayam bakar ala India, karena disana ngga ada resto fast food. Saya biasa makan ayam tandoori dengan porsi half chicken tanpa Nasi, rada ga tega makan nasi di india. Soalnya nasinya kurus banget, beda banget dengan nasi yg ada di Indonesia hehe. Saya ngga terlalu suka dengan masakan India lainnya karena kental dengan aroma rempah-rempah. Waktu saya ke Darjeeling di kaki pegunungan Himalaya, hampir setiap saat saya makan nasi goreng ala Tibet di satu resto kecil milik keluarga Tibet disana. Saking seringnya, yg punya resto sampai hapal komposisi nasi goreng yang saya mau. Yang rada lumayan waktu saya traveling ke Paris, karena saya nginep di hostel yang ada dapurnya, saya sering jadi Chef dadakan. Well mostly sih cuma beli makanan instan di supermarket sebelah hostel trus tinggal masukin ke microwave sih hahaha. Makanya salah satu faktor yang bisa membuat saya merasakan homesick adalah makanan. Waktu saya traveling 3 minggu ke Eropa, faktor makanan lah yang membuat saya pengen cepet – cepet pulang. You know, ngga tahan rasanya traveling 3 minggu tanpa pernah sekalipun makan pecel ayam, sate, gado – gado, soto dan masakan Nusantara lainnya. Waktu saya traveling ke Dubai, Hongkong atau Singapore, saya sampe bela – belain untuk cari resto Indonesia disana. Lumayanlah untuk obat kangen masakan nusantara, walau harganya mahal dan rasanya ga terlalu enak.

Beda halnya kalo saya jalan jalan di negeri sendiri. Saya pasti akan blusukan ke tempat – tempat yang banyak direkomendasikan para pencinta makanan. Misalnya setiap saya ke Jogja saya ngga pernah absen makan gudeg Yu Jum atau sate klatak. Setiap sy ke Suroboyo, saya pasti akan mampir ke rawon setan atau cari nasi krawu ala Gresik. Sayapun menikmati masakan sea food enak setiap saya ke Balikpapan atau Manado, ikan laut bakarnya is the best! Saya jg menikmati setiap tusukan sate Balibul ala Tegal, atau sate Maranggi ala Purwakarta. Waktu saya ke Medan, setiap hari saya berwisata kuliner. Soto sinar pagi Medan is probably the best Indonesian Soto! Setiap saya ke Lombok, saya pasti akan mampir ke RM ayam taliwang di Mataram. Apalagi kalo saya ke Bandung, hampir semua tempat kuliner disana sudah pernah saya kunjungi. Secara saya urang sunda asli hehe

So kalo orang lain banyak yang traveling sembari ingin mencicipi kuliner di negeri orang, itu sama sekali ga ada di kamus saya. Buat saya justru faktor makanan adalah tantangan buat saya untuk bisa survive di negeri orang. Well saya hampir ngga punya kenangan kuliner di negeri orang. Sofar moment kuliner terbaik saya adalah saat saya menikmati menu sarapan secangkir black tea panas + roti bakar sambil mengagumi keindahan pegunungan Himalaya dari atap sebuah hotel di Darjeeing – India. It’s soooo priceless! *Ehm, minum teh itu dihitung sebagai wisata kuliner juga bukan?

View All

2 Comments

  1. Pengen jalan-jalan ke LN juga mas 😀
    mau ngetes lidah sama perut 😀

    Reply

    1. hehehe..monggo silahkan mba..selamat bertraveling ria 🙂

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *